Visi dan Misi

Desa Putat 01 April 2013 14:14:06 WIB

VISI DAN MISI    
                     
VISI    
                     
TERBENTUKNYA PEMERINTAH DESA YANG PROFESIONAL, TRANSPARAN, JUJUR DAN RESPONSIF DALAM MENGEMBAN TUGAS DAN KEWAJIBAN DEMI TERWUJUDNYA MASYARAKAT YANG MANDIRI DAN SEJAHTERA       
   
   
                     
MISI    
                     
  1. MEWUJUDKAN PEMERINTAH DESA YANG PROFESIONAL, JUJUR, TRANSPARAN DAN RESPONSIF
  2. MEWUJUDKAN DESA PUTAT SEBAGAI TEMPAT PERTUMBUHAN EKONOMI MELALUI PEMANFAATAN      SUMBER DAYA MANUSIA DAN SUMBER DAYA ALAM SECARA MAKSIMAL, PEMANFAATAN POTENSI  DESA SEBAGAI TEMPAT WISATA KERAJINAN DAN PEMBENTUKAN DESA WISATA MANDIRI
  3. MEWUJUDKAN MASYARAKAT YANG PARTISIPATIF DAN AKTIF DALAM PEMBANGUNAN DAN MANDIRI MELALUI PEMBINAAN, PENGARAHAN DAN PERLINDUNGAN
  4. MEWUJUDKAN PENGEMBANGAN DUNIA USAHA MIKRO DAN KOPERASI MELALUI PENINGKATAN ETOS KERJA MASYARAKAT DENGAN KUATNYA IKATAN KEGOTONG-ROYONGAN
   
   
   
   
   
   
                     
DESA PUTAT BERBUDI    
" GUYUP RUKUN AMBANGUN DESO "    
DESA PUTAT  BERSAMA MASYARAKAT SIAP MENSUKSESKAN PROGRAM PEMBANGUNAN
   
     
                     
  B  :  BERSIH                
  E  :  ELOK                
  R  :  RUKUN                
  B  :  BERBUDAYA                
  U  :  UNGGUL                
  D  :  DINAMIS                
  I  :  INDAH                
                     
  1. Bahwa dengan berbudi masyarakat  Desa Putat akan menciptakan suatu sistem norma yang memungkinkan kerjasama antar para anggota masyarakat untuk menyesuaikan diri dengan lingkungan sekitarnya;
  2. Berbudi terkandung mengandung makna masyarakat Desa Putat memiliki moral, perilaku dan watak santun serta memiliki untuk mempersatukan masyarakat;
  3. Memiliki budi pekerti dan sopan santun dalam mengelola sumber daya alam dan menerima perkembangan teknologi modern tanpa meninggalkan ciri khas budaya asli yang perlu dilestarikan.
   
                     
"  GUYUP RUKUN AMBANGUN DESO "    
                     
  1. Bahwa segala sesuatu yang dilakukan  untuk membangun desa   dilakukan dan dikerjakan secara bersama dan gergotong royong tanpa mengharapkan imbalan.
  2. Kegotongroyongan  merupakan landasan fundamental untuk mencurahkan segala kemampuan tanpa  dibebani suatu tuntutan materi dalam membangun desa.
   
   
                     
 PENGABDIAN PRINSIP UTAMAKU     

 

Pencarian

Komentar Terkini

Media Sosial

FacebookTwitterGoogle PlussYoutubeInstagram

Statistik Kunjungan

Hari ini
Kemarin
Pengunjung

Lokasi Putat

tampilkan dalam peta lebih besar